Hidup ‘Mandiri’

Hidup Mandiri…

ga pernah terlintas kalo ortu bakal kasih lampu hijau buat ngekost, kasian juga kali ya mereka liat anaknya banting tulang dari pagi sampe pagi (lebay). Intinya setelah 6 bulan bolak balik Bekasi – Cikarang yang waktu tempuhnya sama kaya Bekasi – Bandung gw ngekost.

Begitu dapet approval dari ortu langsung sisain duit buat beli barang-barang tuk isi kost yang kosong melompong, pas banget lagi dapet bonus dari kantor. Sayangnya tuh bonus keluarnya pas libur Natal dan Tahun Baru. Menurut kalian tuh bonus bakal mendep di ATM? ya ga lah… dalam waktu 1 minggu udah habis tuh bonus buat jalan-jalan bareng BFF, mending jalan ke Bali atau kmana gitu. Nih cuma ke Bogor sama Bandung…. (huftt… ngaku tinggal di Bandung 3 tahun tapi tetep khilaf kalo liat jajanan bandung :p)

Intinya rencana buat ngekost terancam gagal karna uang udah ga ada buat isi kostan. Emang dasar nyokap tau tingkah anaknya, dia suruh bawa barang” dari rumah aja, soalnya belum tentu betah ngekost (gw suka ga betah tinggal lama” ditempat yang bukan ruma, maksimal 2 minggu). Walhasil jadi juga ngekost dg bawa barang” dari rumah tengah malem dengan bantuan temen nan baik tapi ngantukkan (ga penting nih). Cuma bawa barang” yang penting sih kaya kasur tipis a.k.a kasur palembang, 1 plastic container, aqua galon, kipas angin.

Day 1: Berasa aneh, asing aja… Namanya juga tempat baru, jadi perlu adaptasi. Berusaha tidur pake doa yang panjang pula berharap terlelap… ternyata susah tidur πŸ˜€ Yang ada keesokan harinya masuk angin karna tertidur di depan kipas angin.

Day 2: Masih susah tidur, padahal udah brusaha bikin badan cape plus masih masuk angin.

Day 3: Balik ke rumah ortu πŸ˜€ Dg dalih mau ambil berkas dirumah akhirnya pulang, emang bener mau ambil berkas tapi yang lebih penting mau tidur dikamar sendiri… hahahaaha… tidur pulas…..

Day 4: Mulai terbiasa dengan kamar kost, tidur meski kebangun terus… menyalahkan ventilasi udara karna bikin kamar jadi terang benderang. (Ibu kost pelit cuma taruh 1 lampu teras untuk 3 kamar yang akhirnya kamar gw kena getahnya karna letaknya ditengah)

Day 5: Balik rumah lagi πŸ˜€ Kan perjanjian sama ortu tia jumat sore balik ke rumah :p

Day 6: ga tidur, gara-gara ngerjain bahan materi kuliah. Tapi mulai terbiasa sama kondisi kost.

Selain pengalaman tidur yang aneh gw juga nyoba gaya makan ala anak kost yang mepet… ternyata gatot… terbukti saldo ATM makin mendekati angka 0 πŸ˜€ Kata temen gw, gw boleh bilang bangkrut tapi untuk makanan ga ada matinya,,, tuh dikamar kost aja penuh cemilan… dari roti beserta keju dan pasta coklat wanna be, kripik jagung, snack beras sampe minuman anget :p

Pernah c makan disekitar kost dan sarapan pop mie, tapi cuma sekali… selebihnya makan di tempat lain yang high cost juga…. hehehehehe

Overall, menurut gw hidup mandiri ga gampang. Gw salut sama yang bisa hidup pas-pasan melebihi gw. Hidup mandiri ala gw adalah menghidupi diri sendiri tanpa bergantung sama orang lain… untungnya gw masih berhasil dalam hal itu. Gw juga ga bakal bisa sampe titik ini kalo ga ada temen yang selalu nemenin… sampe” laptopnya suka gw bajak buat taruh di kamar gw karna ga bawa laptop di kost πŸ™‚

So thanks to God for blessing life, ortu yang rela anaknya tinggal diluar dan belajar hal baru, temen yang namanya tak boleh disebut (supaya ga terlalu eksis dalam kehidupan gw :p) buat nemenin, bantuin, atau apapun itu…

Thanks πŸ™‚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s